Arsip Kategori: serba serbi

Menjelajahi buku on demand

printed musical note page
Photo by Pixabay on Pexels.com

Prakata

Membuat sebuah buku dari dulu membutuhkan waktu yang cukup lama, ada proses cetak isi, kemudian cetak cover, laminasi cover, proses jilid, pemotongan buku, lalu berakhir di pengemasan plastik shrink.

Sejak awal, proses percetakan buku menggunakan sistem cetak offset dari masa ke masa. Baru belakangan ini cetak digital merambah ke dalam industri cetak Indonesia.

Cetak digital sendiri adalah adaptasi mesin printer konvensional (rumahan dan kantor) menjadi skala industri. Yang tadinya printer berukuran kecil, sekarang menjadi berukuran besar.

Kita cukup membayangkan, printer yang ada dirumah anda berukuran 20 kali lipat besarnya dan lebih berkali-kali lebih cepat.

Industri cetak digital mengenalkan platform “Print on demand”, yang berarti mencetak sesuai dengan permintaan. Mau sedikit atau jumlah banyak tidak masalah sama sekali.

Nah, kalau untuk buku yang dapat mencetak buku sesuai permintaan disebut “Book On Demand” atau “Buku On Demand”.

Bagaimana cara cetak buku on demand bekerja?

Pertama, cetak isi buku dahulu, lalu menghitung tebal buku untuk persiapan cetak cover. setelah cover selesai dicetak langsung dilaminasi. Kemudian proses penjilidan buku, pemotong buku sesuai ukuran, terakhir packing buku. Selesai deh.

Cara cetak on demand sangat sederhana, cukup dengan file yang sudah tersusun rapi, langsung cetak saja. Persis seperti print dirumah saja.

Buku on demand, apa saja yang perlu diketahui?

  • Tidak perlu cetak banyak, satu buku saja bisa dicetak
  • Kualitas cetaknya setara atau sama dengan kualitas cetak offset
  • Efesien dari segi waktu dan tenaga
  • Hemat biaya cetak
Lihat juga : Harga Cetak Buku Print On Demand.

Cetak buku on demand vs cetak buku offset.

Nah ini yang paling rumit, bicara kualitas sama. Lalu manakah yang lebih baik? Kedua sama-sama baik dan bagus sih.

  • Pertama Cetak Buku Offset itu sangat hemat biaya jika kuantitas lebih dari 1000 buku dibanding Cetak Buku On Demand.
  • Kedua Cetak Buku On Demand lebih hemat biaya jika kuantitas 1 hingga 500 buku dibanding cetak offset

Jadi Apa yang akan dipilih?

Semua itu tergantung kebutuhan anda dalam mencetak buku, kalau baru mulai memasarkan buku alangkah baik mengunakan basis cetak on demand. Kalau bukunya sudah best seller, sangat disarankan untuk mencetak dalam basis cetak offset.

Lihat Juga : Standar Ukuran Buku.

Kertas HVS itu berbeda dengan A4

black and white business career close up
Photo by Pixabay on Pexels.com

Masalah HVS

Dari awal kami membuka Print Shop, banyak customer kami mengatakan “printnya dikertas hvs ya bang”, lalu kami balik bertanya, “ukuran kertasnya?”. Customer itu dengan sigap menjawab; ” masak ukuran hvs tidak tahu sih, hvs ya hvs”.

Memang benar banyak orang mengira, HVS itu sudah mempunyai ukuran tersendiri. Tapi itu salah besar ya.

Istilah HVS itu menunjukkan kepada penggunaan jenis kertas.

Pengertian HVS

HVS adalah singkatan dari bahasa Belanda yaitu HourVrij Schrijfpapier, yang berarti kertas tulis bebas serat kayu. Ciri utama dari kertas HVS sendiri adalah berwarna putih, tidak licin, dan uncoated (tidak memiliki lapisan lilin).

Penggunaannya kertas HVS ini mulai dari sekolah hingga perkantoran. Dari penggunaan surat menyurat, sampai isi buku.

Mengenai ketebalan kertas HVS juga variatif dari 60 gsm, 70 gsm, 75 gsm, 80 gsm, dan 100 gsm.

Bagaimana dengan A4 sendiri?

A4 adalah nama salah satu dari ukuran kertas, yang memiliki ukuran 21 cm x 29,7 cm. A4 sendiri adalah salah satu ukuran kertas yang terbanyak digunakan masyarakat kita.

Istilah A4 itu menunjukkan kepada penggunaan ukuran kertas.

Dari sekolah hingga ke perkantoran, umum menggunakan ukuran kertas A4 ini, salah satu ukuran kertas yang paling standar.

Seluruh toko kertas dan toko ATK, pasti menjual kertas HVS ukuran ini.

Lihat juga : ukuran kertas HVS 

Kesimpulan

Antara HVS dan A4 itu berbeda jauh, HVS sendiri merujuk kepada jenis kertas dan  A4 merujuk kepada ukuran dimensi kertas.

Jangan sampai salah kaprah mengenai HVS dan A4. Keduanya adalah hal berbeda sekali, seperti langit dan bumi.

Benda Aneh Untuk Pembatas Buku

Bicara kebiasaan baca buku, pastinya kita tidak bisa membaca terus sebuah buku atau jarang sampai habis dalam satu waktu. Kalau main game mungkin sih. Pas baca buku sendiri pasti banyak diantara kita yang suka melipat bagian halaman buku. Itu sudah paling umum hampir semua pembaca melakukan itu, ya tidak semua sih.

pembatas buku pada umumnya

Kadang kita beruntung, pas membeli buku dapat bonus pembatasnya. Kalau tidak ada, pasti kita coba mencari alternatif penggantinya.

Atau bisa membuat sendiri pembatas buku, yang paling baik ukuran pembatas buku itu 12 cm x 3 cm saja. Biar bisa pas ditempatkan semua ukuran buku, buku koleksi anda yang berbeda-beda ukurannya.

Admin sendiri pas membaca buku pernah pakai kertas timah rokok pembatas buku, yang paling aneh sih pernah pakai daun kering. Ada sih yang lebih aneh tapi malu bilangnya.

Kalau bicara aneh, kira-kira apa ya? Benda yang layak dijadikan pembatas buku. Yang pasti, bukan daun pintu jendela saja dijadikan pembatas buku. Itu mah kebangetan.😅

Berikut pembatas buku yang aneh admin pernah telusuri dan sebagian pernah dicoba :

  • Sumpit (Kalau sumpit pasti pas baca bukunya lagi dimeja makan)
  • Sedotan (Nah sedotan, pasti baca buku lagi diwarung kelontong)
  • Kabel tis (Ini pasti lagi dimana ya?)
  • Tagihan hutang (Sengaja dijadikan pembatas buku biar ingat kapan jatuh tempo)
  • Surat cinta🙄 (Bingung mau ngomong apa, yang pasti posesif banget)
  • Tisu (Ini yang paling baik, jangan tisu bekas flu aja dipakai pembatas buku)
  • Nota belanja (Baru selesai belanja buku, nota belanja langsung dipakai pembatas buku)
  • Sambel saset (Ya kalau lagi makan di KFC sambel sasetnya diminta) Lumayan buat pembatas buku)
  • Uang ;maklum Sultan 😓 (Tidak mau komentar)
  • Robekan foto mantan (Jeng.. jeng.. maksudnya apaan nih?)

Mungkin segitu saja kali, kalau menambah banyak lagi bisa-bisa membuat inspirasi keanehan pembatas buku. Nanti malah tambah bikin tersesat.

Bisa dibilang, power off kepepet bisa menjadikan benda apapun jadi pembatas buku. Apalagi pas orang orang tua memanggil dengan keras. Langsung dengan sigap berkata “iya mak..”. Benda terlihat depan mata langsung dijadikan pembatas buku.